Malingsia (Malaysia) Pencuri Budaya Indonesia

Posted by Rusly

Diklaimnya "kepemilikan" produk seni dan budaya tradisional Indonesia oleh Malaysia (Malingsia), bukan berita baru. Malah sepertinya sudah jadi penyakit buat tetangga Malaysia (Malingsia).

Hobby Klaim milik Indonesia oleh Malaysia (Malingsia) sudah menghasilkan berupa Batik motif Perang asli Yogyakarta dan Angkulung asli Jawa Barat diklaim Malaysia (Malingsia) sebagai batik dan alat kesenian asli negeri jiran itu. Padahal Malaysia (Malingsia) membeli batik-batik itu di Yogyakarta dan mengirim warganya untuk belajar dan membeli angklung langsung di Bandung. Kesenian Dayak juga diklaim Malaysia (Malingsia), walau hanya numpang sedikit wilayah Pulau Kalimantan. Selain kesenian Pulau Sipadan dan Ligitan juga berhasil diklaimnya.

Yang terbaru lagu daerah Maluku "Rasa Sayange" dibajak untuk dijadikan jingle resmi MTB (Malaysian Tourism Board) dan Reokponorogo dari Ponorogo Jawa Timur diakui oleh Malaysia (Malingsia) sebagai kesenian asli. Dan Persis seperti Angkulung mereka padahal warga malaysia (Malingsia) belajar menari dan memesan alat-alat kesenian reok tersebut langsung di Ponorogo, Jawa Timur Indonesia. Tapi yang dua terakhir ini gagal dicuri oleh bangsa Klepto itu.

Kalo ada kata-kata "Maling kalo mengaku penjara Penuh" itu sangat cocok untuk Malaysia (Malingsia). Walau sudah mengakui kalo lagu "Rasa Sayange" dan "Reok" adalah asli seni budaya bangsa Indonesia, mereka melalui menteri pelancongannya itu bilang " kami merasa berhak untuk ikut melestarikan seni budaya Indonesia karena kita adalah bangsa serumpun".

Sejenak saya tertegun dengan kata-kata menteri Malaysia (Malingsia) itu…..bangsa serumpun??? memang kita bangsa serumpun pak ci" tapi bukan berarti pak ci bisa seenaknya bilang seni budaya bangsa saya sebagai asli milikmu! Bangsa yang serumpun seharusnya bangsa yang saling menghargai….

pak ci’ tau disini banyak sekali orang china tapi kami tidak mengaku-ngaku bahwa Barongshai adalah asli kesenian Indonesia. Walau warga Indonesia asli pandai menari Barongshai dan bisa membuat sendiri peralatan keseniannya tapi kami tetap bilang bahwa Barongshai adalah kesenian asli China.

Kini rasa serumpun dengan Malaysia (Malingsia) rasanya sudah hilang. Kalo dibilang "Klepto" rasanya sudah tak pantas karena Malaysia (Malingsia) memang sudah berniat mencuri apapun milik bangsa Indonesia. Bangsa Pencuri adalah sebutan yang pantas untuk Malaysia (Malingsia).

Hari ini sebuah media memberitakan rapat kerja Asosiasi Tradisi Lisan (ATL) di Jakarta, 10-11 Desember 2007. dan Terungkap bahwa kalangan akademis Malaysia (Malingsia) mengincar naskah-naskah Melayu klasik Nusantara hingga ke pelosok desa dibelahan timur Indonesia.

Perilaku diluar etika akademis itu sudah berlangsung beberapa tahun terakhir. Bahkan ratusan hasil penelitian budayawan Tenas Effendi di atas tradisi klasik yang dihimpunnya selama bertahun-tahun sebagian besar kini sudah "diangkut" ke universitas terkemuka di Kuala Lumpur. Oleh mereka dibuatkan situs sendiri. Ketika kita mau mengunakan harus bayar. Mereka memburu ke Riau Daratan dan Riau Kepulauan, mereka masuk kepedalaman Riau dan merekam secara diam-diam tradisi-tradisi tutur anak bangsa.Di Sumatera Barat para akademisi malaysia (Malingsia) itu membujuk masyarakat penyimpan naskah-naskah asli Minangkabau dengan imingan uang Rp.50 juta s/d Rp.60 juta. Dan di Sulawesi Selatan dan Sulawesi Tenggara, beberapa puluh naskah Buton dikabarkan telah berhasil dicuri oleh akademisi Malaysia (Malingsia).

Saya punya teman yang sempat bekerja di Malaysia (Malingsia) sebagai tenaga ahli, dia bercerita betapa rendahnya warga Malaysia (Malingsia) memandang bangsa Indonesia. Citra pejabat Negara kita yang hobby Korupsi dengan penduduk Indonesia yang miskin dan datang kenegaranya sebagai pembantu menjadi stempel bangsa kita. Mungkin itu pula yang memicu Malaysia (Malingsia) untuk mencuri dengan mudah senibudaya kita dengan berbagai cara termasuk mengiming-imingi uang.

Malaysia (Malingsia) sangat terobsesi menjadikan negaranya sebagai pusat budaya melayu sedunia, walau dengan berbagai cara termasuk mencuri milik bangsa Indonesia. Hal ini karena Malaysia (Malingsia) sadar betul bahwa sektor pariwisata adalah penghasil devisa yang sangat besar sehingga mereka dengan cara apapun berburu senibudaya agar bangsa asing berkunjung kenegaranya agar pemasukan devisa berlimpah.

Tak hilang dari ingatan kita para pemimpin teroris yang melakukan pengeboman diberbagai daerah di Indonesia termasuk dipulau Bali adalah berasal dari Malaysia (Malingsia). Dan saat seluruh dunia mengeluarkan larangan penerbangan dan kunjuangan ke Indonesia. Malaysia (Malingsia) langsung mempromosikan pariwisata dinegaranya secara besar-besaran, Malaysia (Malingsia) mendapat keuntungan besar dari sektor pariwisata dengan beredarnya teroris asal Malaysia (Malingsia) di Indonesia. Saat ini bandar besar narkoba yang berhasil tertangkap berasal dari Malaysia (Malingsia). Dan terungkap bahwa mereka ingin membuat pabrik narkoba di Indonesia.

Terbersit dipikiran saya, warga Indonesia yang berada di Malaysia (Malingsia) selalu saja dibilang pembuat onar. Tapi apa segala bentuk kejahatan yang dilakukan oleh warga Malaysia (Malingsia) dengan biaya yang tidak sedikit itu didukung Pemerintah Malaysia (Malingsia)?….tapi sudahlah mungkin ini teguran untuk pemerintah kita agar tidak lemah dan keliatan bodoh di mata dunia. Harapan dengan kejadian-kejadian ini pemerintah Indonesia lebih tegas dan lebih membela warga negara Indonesia ketimbang menghadiri HUT Malaysia (Malingsia) disaat Malaysia (Malingsia) membajak lagu "Rasa Sayange". dan saya berharap Menteri Tenaga Kerja Indonesia lebih membela TKI kita yang selalu saja disiksa bukan malah mengembor-gemborkan bahwa TKI di Malaysia (Malingsia) baik-baik saja.

Dan seharusnya kita malu sebagai negara yang memiliki begitu banyak pulau, suku bangsa dan seni budaya tetapi tidak menjaga dan melestarikan senibudaya. Seharusnya Pemerintah menjadikan Pariwisata sebagai sektor utama pemasukan devisa. Jangan malah pemerintah kita sibuk mecari penanam modal asing untuk mengexsploitasi sumberdaya alam dan mineral secara habis-habisan untuk memenuhi pundi-pundi uang segelintir orang dinegeri ini. Tanpa memperdulikan kerusakan ekosistem diberbagai pulau kita.

Sudah saatnya Pemerintah Indonesia lebih memperhatikan sektor Wisata dan mempatenkan seluruh bentuk seni dan budaya agar tidak dicuri negara lain. Memfungsikan militer untuk menjaga pulau dan perairan Indonesia agar pulau-pulau tak diakui tetangga lagi dan jangan membiarkan oknum-oknum tak bertanggung jawab menjual pasir ke negara tetangga sehingga kepulauan Riau jadi rusak. Menyediakan dana APBN lebih besar untuk sektor senibudaya dan pendidikkan serta sektor lainnya untuk kepentingan Bangsa dan Negara bukan untuk kantong-kantong pejabat yang suka mencuri uang rakyat.

Marilah lestarikan seni dan budaya Indonesia jagalah negeri Ini bersama, agar bangsa lain tidak bisa meraup keuntungan dari negeri tercinta kita Indonesia.

Sumber : Brendra-Tyra.Blog.Friendster.com (11 December 2007) dan
Ardiz Tarakan Borneo


Blog, Updated at: Friday, August 28, 2009

15 komentar:

Anonymous said...

BANGSA NUSANTARA

Adam Maulana Fajar said...

yeah..im agree with u!!
malaysia emang pencuri...

Anonymous said...

Malaysia memang negera pencuri.Karena nggak punya budaya jadi...nyolong aja yang gampang.Kalau nyolong satu budaya masih mending,lha ini...buanyaaak banget...

Anonymous said...

Malaysia memang negera pencuri.Karena nggak punya budaya jadi...nyolong aja yang gampang.Kalau nyolong satu budaya masih mending,lha ini...buanyaaak banget...

Anonymous said...

Malaysia memang negera pencuri.Karena nggak punya budaya jadi...nyolong aja yang gampang.Kalau nyolong satu budaya masih mending,lha ini...buanyaaak banget...

Anonymous said...

Emangnya pencuri besar, sehinggakan tenaga kerjanya Indonesia juga dicuri untuk kerja di Malaysia. Maklum sudah tidak dipedulikan lagi untuk diberikan kerjaan.

Anonymous said...

saya benci dengan tindakan pemerintah msia

Anonymous said...

saya yang menulis post ini "saya benci dengan tindakan pemerintah msia"

saya sepenuhnya salah dan seharusnya tidak berkata demikian..

Saya meminta maaf kepada siapapun yang pernah membaca dan merasa sakit hati karnanya...

yg saya inginkan adalah maaf dari semua, karna kita umat muslim harus saling menjaga dan berhusnudzon :)

Dimaz yudha said...

dasar malingsia (maling alay budaya indonesia) malaysia bangsat, laknat bejat
bang saya copy post ini di blog saya dengan mencantumkan sumbernya

saya ingin menyebarkan ke teman-teman sehingga temen2 bisa bca post ini
slm blogger

Anonymous said...

Malay sia anjiink gapunya budaya ngabil yg orang janco lo anjiink los malay sia negara miskin budaya. anjiink malsiaa walow pun malay sia negara tetanga tapi dia merusak budaya anjiiink , SBY kita telah ditindas oleh malyasia kenap kita tida melawan saja kenapa hanya diam seharusn nya kita rebut hak milik kita jagan takut kalow membela kebenaran bagsa kita. malaysia hanya singa balangak ejeng gobolg hayang nyokot nubatur wae anjiiiiiinnnnk

Anosh Alassi said...

شركة تركيب ستائر بالرياض
شركة تركيب اثاث ايكا بالرياض
شركة تنظيف مكيفات بالرياض
شركة تركيب غرف نوم بالرياض
شركة تركيب باركية بالرياض

Yaro Gabriel said...

www0824
adidas ultra boost
oakley sunglasses
cheap nfl jerseys
hermes belt
ugg boots clearance
adidas nmd
michael kors outlet online
golden goose
nike huarache femme
michael kors outlet online

Yaro Gabriel said...

www1107




red bottom shoes
champion sportswear
kate spade outlet
pandora outlet
coach outlet online
nike shoes
superdry uk
clarks outlet
pandora outlet
jordans







ww we w said...

mbt shoes online
lebron 16 shoes
michael kors handbags
jordan retro 6
longchamp outlet
lebron 15 shoes
chrome hearts online
adidas stan smith
valentino
jordan 4

yanmaneee said...

Kanye West shoes
nike air max 97
curry 6
coach handbags
nike air max 97
michael kors purses
christian louboutin sale
michael kors outlet
ferragamo belt
canada goose jacket

Powered by Blogger.

Aplikasi Android Rusly Blog

Aplikasi Android Rusly Blog

Bisa di download di Download APK

Popular Posts